Apakah Memperingati Maulid Nabi saw. Syirik?

Apakah Perbuatan Mengagungkan Nabi, Wali-Wali Allah dan Melestarika Kenangan terhadap Mereka Itu Adalah Syirik?

Emosi kaum Wahabi sangat terganggu oleh ta’zhim (pengagungan) yang ditujukan kepada para wali Allah, pelestarian kenang kenangan terhadap mereka, serta penyelenggaraan peringatan hari-hari lahir atau wafat mereka. Kaum Wahabi menganggap bahwa pertemuan-pertemuan umum yang diselenggarakan pada peristiwa-peristiwa itu adalah perbuatan kemusryikan dan kesesatan. Tentang hal ini, Muhammad Hamid al-Fiqqi, ketua “Jemaah Anshar as-Sunnah al-Muhammadiyah” (para pembela Sunnah Muhammad) menulis dalam catatan samping untuk kitab Fathul Majid sebagai berikut:

“Peringatan-peringatan yang memenuhi seluruh penjuru negeri-negeri (Islam) atas nama para wali adalah sejenis ibadah dan pengagungan terhadap mereka.” [1]

Orang-orang ini tidak menetapkan batas pemisah antara tauhid dan syirik serta definisi ibadah pada khususnya, karena itu, dengan mudahnya mereka mencap setiap perbuatan sebagai syirik sedemikian rupa, sehingga membayangkan bahwa setiap jenis pengagungan adalah ibadah dan syirik. Karena itu pula si penulis tersebut menyejajarkan kata “ibadah” dan ta’zim (pengagungan) sambil mengira bahwa kedua kata tersebut memiliki satu makna, Padahal Al-Quran, tak syak lagi, mengagungkan sekelompok Nabi dan wali dengan kalimat-kalimat yang jelas dan terang seperti misalnya dalam firman Allah SWT tentang Zakaria dan Yahya ‘alaihimas-salam:

“Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam mengerjakan perbuatan-perbuatan baik, dan mereke berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas, dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada Kami.” (QS, 21:90)

Maka seandainya seseorang menyelenggarakan suatu pertemuan di samping makam orang-orang yang disebutkan nama-nama mereka dalam ayat ini, lalu ia membaca ayat tersebut yang memuji mereka semata-mata demi mengagungkan pribadi-pribadi mereka, adakah ia telah mengikuti sesuatu selain Al-Quran?

Demikian pula, Allah SWT telah berfirman berkenaan dengan Ahlul Bait (keluarga Nabi s.a.w.):

“Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan.” (QS, 76:8)

Maka sekiranya ada sekelompok orang berkumpul pada hari lahir Ali bin Abi Talib sebagai salah seorang anggota Ahlul Bait tersebut, lalu mereka menyebutkan bahwa Ali telah memberi makan seorang miskin, seorang yatim dan seorang tawanan, apakah mereka dapat dianggap sebagai musyrikin? Atau adakah seseorang dapat dianggap musyrik sekiranya ia membaca ayat-ayat yang memuji pribadi Rasulullah s.a.w. dalam suatu pertemuan umum yang diselenggarakan bertepatan dengan hari maulid beliau, seperti misalnya firman Allah:

“Dan sesungguhnya engkau adalah berbudi pekerti agung.” (QS 68:4)

“Hai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi dan pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan dan untuk jadi penyeru kepada agama Allah dengan izin-Nya dan untuk jadi cahaya yang menerangi.” (QS 33:45, 46)

“Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan keselamatan bagimu, amat belas kasih lagi penyayang terhadap orang-orang mukrnin. ” (QS 9:128)

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersalawat untuk Nabi. Hai orang-orang beriman, bersalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya ” (QS 33:56)

Nah, seandainya seseorang membaca ayat-ayat yang memuji Nabi s.a.w. seperti itu, atau membaca terjemahannya dalam bahasa lain, atau menuangkan pujian-pujian Ilahi itu dalam bentuk bait-bait syair yang dibacanya dalam majlis pertemuan umum, apakah dengan itu la dapat dianggap musyrik?

Tak adanya peringatan-peringatan ini di masa Rasulullah s.a.w. tidaklah dapat dijadikan dalil bahwa hal itu adalah perbuatan syirik. Paling banter hanya dapat disebut bid’ah, tapi bukan syirik ataupun ibadah yang ditujukan kepada orang saleh. Bahkan hal itu tidak dapat dianggap bid’ah. Sebab, seandainya seseorang mengaitkan penyelenggaraan peringatan-peringatan penghormatan atau majlis-majlis ta’ziyah ini dengan syariat yang suci, dengan mendakwakan bahwa Allah SWT telah memerintahkan penyelenggaraan peringatan-peringatan seperti itu. Seandainya ia berbuat seperti itupun, maka yang wajib kita lakukan ialah meneliti kebenaran serta kesahihan pengakuannya itu dalam hukum-hukum syariat, bukannya mencap penyelenggaraan majlis-majlis tersebut sebagai perbuatan syirik. Namun jika ia menyelenggarakannya berdasarkan keinginannya sendiri tanpa menisbahkannya kepada salah-satu perintah Ilahi, maka yang demikian itu sama sekali tidak boleh dicap sebagai bid’ah.

Banyak ayat Al-Quran al-Karim menunjukkan dibolehkannya penyelenggaraan peringatan-peringatan seperti itu dengan pelbagai judul. Dapat kami sebutkan antara lain:

Penyelenggaraan peringatan bagi Nabi s.a.w. sebagai pemuliaan terhadap diri Beliau

Silakan Anda perhatikan betapa Al-Quran al-Karim memuji orang-orang yang telah memuliakan serta mengagungkan Nabi s.a.w., seperti misalnya dalam firman Allah:

فالذين امنوا به و عزروه ونصروه واتبعوا النور الذى انزل معه اولئك هم المفلحون

“Maka orang-orang yang beriman kepadanya (yakni kepada Muhammad s.a.w.) memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya. Mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS 7:157)

Sifat-sifat yang disebutkan dalam ayat ini, dan yang telah mengakibatkan adanya pujian Allah SWT, ialah:

1. Beriman kepada Nabi ini
2. Memuliakannya
3. Menolongnya dan membelanya
4. Mengikuti cahaya terang yang diturunkan kepadanya.

Adakah seseorang mengira bahwa ketiga kalimat di atas: “beriman kepadanya”, “memuliakannya” dan “membelanya” hanya berlaku khusus pada masa hidup Nabi s.a.w. saja? jawabnya, tentu, tidak. Ayat tersebut tidak bermaksud menyebutkan orang-orang yang hadir di masa beliau secara khusus. jadi, dapatlah dipastikan bahwa memuliakannya tidaklah terbatas pada masa hidup beliau. Tambahan lagi, seorang pemimpin besar harus menjadi tokoh yang dimuliakan dan dihormati sepanjang masa dan pada setiap generasi.

Maka bukankah penyelenggaraan majlis-majlis untuk memperingati hari kelahiran Nabi s.a.w. atau pengangkatannya sebagai Rasul, yang diisi dengan pidato-pidato, cerarnah ceramah. pembacaan sajak dan puji-pujian, semua itu merupakan perwujudan firman Allah SWT “….memuliakannya . . .” dan seterusnya?!, aneh bin ajaib betapa kaum Wahabi mengagungkan raja-raja dan amir-amir mereka dengan cara-cara penghormatan yang lebih besar daripada yang dilakukan oleh orang-orang selain mereka terhadap wali-wali Allah, namun hal itu tidak dianggap syirik. Sedangkan jika seseorang, selain mereka, melakukan sebagian kecil dari itu yang ditujukan kepada para wali, hal itu serta-merta dicap sebagai syirik?!

Sungguh, larangan pemuliaan dan penghormatan terhadap para Nabi dan wali (pada masa hidup mereka ataupun setelah wafat mereka) telah menggambarkan Islam, dalam pandangan lawan-lawan kita, sebagai agama yang beku, tak ada tempat di dalamnya bagi perasaan-perasaan halus manusiawi, di samping menggambarkan peraturan-peraturan syariat (yang mudah, sederhana dan bersesuaian dengan fitrah manusia itu) sebagai agama yang kehilangan daya tarik yang diperlukan guna mengajak para pengikut agama-agama lain agar mereka memeluk agama Islam.

Apa kiranya yang dapat dikatakan oleh orang-orang itu (yang mengecam dan menentang penyelenggaraan majlis-majlis ta’ziyah bagi para syuhada) mengenai kisah Ya’qub a.s. Apa yang dapat mereka katakan tentangnya ketika ia terus-menerus dalam penyesalan dan kesedihan sepanjang siang dan malam, menangis dan menangis karena kehilangan putra yang sangat dicintainya, yakni Yusuf a.s. Dan ia senantiasa bertanya kepada setiap orang yang dijumpainya tentang putranya yang hilang itu sehingga kedua matanya menjadi buta, sebagaimana dinyatakan oleh firman Allah SWT.:

“Dan kedua matanya menjadi ‘putih’ (buta) karena kesedihan. ” (QS 12:84)

Mengapa penonjolan perasaan-perasaan emosional seperti ini dibolehkan pada masa sang putra masih hidup, bahkan dianggap bersesuaian dengan pokok-pokok tauhid, sementara jika dilakukan setelah la wafat, hal itu dianggap syirik?!

Jika seseorang meniru perbuatan Ya’qub, lalu ia menangis karena berpisah dengan wali-wali Allah serta kekasih-kekasih-Nya bertepatan dengan hari mereka wafat atau gugur sebagai syuhada mengapa perbuatannya itu tidak dianggap sebagai meneladani Ya’qub a.s.?

Tak pelak lagi, mencintai sanak kerabat Nabi s.a.w. merupakan: salah satu kewajiban Islami yang telah diserukan secara terang dan gamblang. Maka jika seseorang hendak melaksanakan kewajiban keagamaan ini setelah lewat masa 14 abad, bagaimana kiranya dapat melakukan hal itu? Cara apakah yang harus ia tempuh? bukankah hal itu dengan bergembira demi kegembiraan mereka dan bersedih hati demi kesedihan mereka?

Maka jika seseorang, demi menunjukkan simpatinya, menyelenggarakan sebuah pertemuan yang di dalamnya ia menyebut-nyebut riwayat hidup mereka, pengorbanan-pengorbanan mereka ataupun musibah-musibah yang menimpa mereka, adakah ia melakukan sesuatu selain menunjukkan kecintaan yang memang diperintahkan dalam Al-Quran al-Karim? Dan jika seseorang, demi menunjukkan simpatinya yang lebih besar lagi, berziarah ke makam-makam para kerabat Nabi s.a.w, dan menyelenggarakan pertemuan-pertemuan itu di sana; bukankah ia dengan perbuatannya itu, dalam pandangan orang-orang berakal, telah melakukan sesuatu demi menunjukkan kecintaannya kepada mereka.

Menyelenggarakan Peringatan Sama Dengan Memuliakan Sebutan (Nama) Nabi s.a.w.

Al-Quran al-Karim secara gamblang menjelaskan bahwa Allah SWT telah melimpahkan karunia-Nya atas diri Rasul-Nya dengan melapangkan dadanya, menghilangkan beban yang memberatinya serta memuliakan sebutannya, seperti yang tercantum dalam, firman Allah SWT:

“Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu, dan Kami telah menghilangkan darimu bebanmu yang memberatkan punggungmu, dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)-mu?” (QS 94:1-4)

Dengan demikian Allah SWT telah meninggikan namanya dan memuliakannya sehingga menjadi terkenal dan terhormat (1) seluruh alam semesta. Maka peringatan-peringatan seperti ini, yang bertujuan mengabadikan kenangan terhadap beliau, tidak lebih daripada memuliakan nama Rasulullah s.a.w. serta demi menarik perhatian semua orang kepada magam dan kedudukannya yang tinggi.

Nah, jika Al-Quran adalah teladan kita, mengapa kita tidak mengikutinya dengan memuliakan serta meninggikan sebutan tentang Nabi s.a.w.

Turunnya Hidangan dari Langit dan Menjadikannya sebagai Saat Berhari Raya

Nabi Isa a.s. pernah memohon dari Allah SWT agar menurunkan hidangan untuknya, sebagaimana yang dikisahkan oleh Allah SWT:

“Isa putra Maryam berdoa: ‘Ya Tuhan kami, turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit yang hari turunnya akan menjadi hari raya bagi kami, yaitu bagi orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami dan menjadi tanda bagi Kekuasaan Engkau. Berilah kami rizki. Engkaulah Pemberi rizki yang paling utama.” (QS 5:114)

Jelaslah bahwa al-Masih a.s. telah menjadikan saat turunnya hidangan dari langit dan berkah Ilahi sebagai hari raya. Hal ini disebabkan Allah SWT telah memuliakannya dan memuliakan murid-muridnya dengan hidangan tersebut. Oleh sebab itu, jika hidangan dari langit itu adalah penyebab bagi dijadikannya hari turunnya sebagai hari raya, mengapa gerangan kita kaum Muslimin tidak dibolehkan menjadikan hari kelahiran Nabi s.a.w., yang tentunya merupakan hari penuh berkah yang dapat disebut sebagai “hari turunnya hidangan spiritual”, sebagai hari raya? Dapatkah seseorang mendakwakan bahwa kelahiran Nabi s.a.w. dan kedatangannya dengan membawa syariat agung dan abadi ini lebih kecil nilai berkahnya daripada hidangan makanan yang diturunkan untuk Isa al-Masih a.s. serta murid-muridnya?

_______________

[1] Fathul Majid, hal. 154. Kemudian ia mengutip pula dari kitab Qurratul ‘Uyun hampir sama dengan kandungan ini.

Artikel diatas dikutip dari buku karya, Syaikh Jakfar Subhani, “Studi Kritis Faham Wahabi: Tauhid Dan Syirik”, Penerbit, Mizan, hal: 202-207

35 Tanggapan

  1. tidak lebih kiranya kalau merayakan Valentin, april MOOOOP, ulang tahun raja, negara kurang sreg dengan Islam. Tetapi, Memperingati Mulid Nabi dengan aktifitas positif, serta beraneka ragam ta’lim dan Umrah dan lain sebgaianya, sangaaaaaaaaaaaat dianjurkan. bagi setiap orang yang kurang sreg perlu belajar lagi Hadis BUKHORI dan MUSLIM sampai tamat, serta Sarah-sarahnya agar tidak picik cara pandanganya….

  2. kata imam Ibnu Taimiyah rah. Peringatan Maulid Nabi diperkenalkan oleh orang2 Banni Fatimiyyin, mereka adalah orang2 syi’ah. Dan tidak ada satupun ulama yang mengatakan muludan itu syirik. yang ada muludan itu bid’ah. Permasalahannya adalah orang yang menganggap bid’ah itu dibagi 2 (hasanah dan sayyi’ah), mereka mengatakan bahwa itu (muludan) bid’ah hasanah, jadi boleh dilakukan. Dan jumhur ulama pun mengatakan muludan adalah bid’ah. Terlepas dari itu semua, kita kembali kepada sabda nabi saw: kullu bid’atun dlolalah. Semua bid’ah adalah sesat.

    http://serviceprinter.wordpress.com

    • Mas kalo mau tau siapa sebenarnya Ibnu Taymiah, ketidak jujurannya dalam menukil hadis & sejarah Islam dll. silahkan kunjungi blog ini,

      http://ibnutaymiah.wordpress.com/

      saya jamin anda akan jantungan melhat orang yang anda puja2 tsbt ternyata kelasnya seperti itu.

      dan coba anda tanggapi artikel2 tentang ibnu taymiah disana, karena blog ini khusus membahas ibnu taymiah.

  3. […] Apakah Memperingati Maulid Nabi saw. Syirik? […]

  4. Alhmdulillah
    Ane dah bisa baca tulisan ini

  5. Good work bro!

    Tambahan:
    Mereka ini mungkin ga pernah baca Al-Qur`an bahwa para malaikat pun bersujud kepada Nabi Adam lit-ta’zhim, dan bukan lit-ta’bud. Lalu apa salahnya jika sekedar cium tangan ulama, atau pun mengenang para ulama dan para Nabi? Bahkan Nabi Muhammad menjadikan 10 Muharram, hari kemenangan Nabi Musa, sebagai hari yg perlu diperingati.

    Anda sangat boleh untuk berkunjung dan mengco-pas artikel dari blog saya.

    Selamat berjuang!

    Wassalam.

  6. Allahumma sholli ‘alaa sayyidina Muhammad wa alihi wa shohbihi wa sallim…

  7. Maulid d anggap syirik,ada jg yg bilang bid’ah. Lalu bagaimana dengan pembukuan alqur’an?.bukankah rosulullah tdak melakukanya?. apakah itu jg bid’ah?.

  8. حمدا وثناء لله صلاته وسلامه على رسول الله أمّا بعد
    Semakin banyak orang yang membenci Maulid, semakin banyak pula orang yang merayakannya, AMIIN….

  9. Ada kami posting (sebagian) terjemah maulid al-barzanji, di

    http://orgawam.wordpress.com/2008/04/03/terjemah-maulid-al-barzanji/

    Tidak ada kalimat syirik, sebagaimana dituduhkan sebagian orang.

    Ini adalah gubahan ulama, mufti syafi’i di Madinah. Alangkah agung makna-nya

  10. mau share boleh kan?

    Artikel terkait dan bagus tentang maulud baca disini

    http://assajjad.wordpress.com/2008/03/09/peringatan-maulid-nabi-saw/#more-87

  11. @abu zulfa,

    kata imam Ibnu Taimiyah rah. Peringatan Maulid Nabi….

    _________

    Ibnu taymiah? apaan tuh, syaikhul islam yang nggak jujur itukah mau di ikuti?

    simak ketidakjujuran dan aqidah melenceng Ibnu taymiah di blog ini

    http://ibnutaymiah.wordpress.com/

  12. Assalamu’alaikum wrwb.

    Mas … minta ijin angkut artikel ini di-blog ku yaach.
    ma kasih sebelumnya.

    _________________________
    -kajian islam-

    Silahkan diangkut sobat, kita juga ngumpulkan dari sana dan sini kok!
    makasih telah berkunjung !!

  13. Seandainya kita tidak mengadakan Maulid, tentunya anak-anak kita tidak akan mendapati figur teladan yang baik seperti Rasulullah SAW, sekarang saja Maulid diadakan, anak-anak kita masih belum mengenal Kanjeng Nabi Muhammad, mereka lebih mengenal Entong, Power Rangers, Shinchan, dll, so I think, It,s positive activity, tafadhal antumlah, yang penting baik untuk ukhuwah dan silaturahim.

  14. Jafar Subhani ?? penerbit Mizan ?? hmmm dah baca kok buku buku dia, terutama A Risalah….gak ikut ah….

  15. afwan..
    mengagungkan boleh tetapi bukan berarti melakukan sesuatu yang berlebihan dengan melakukan sesuatu yang tidak pernah dicontohkan dan dilakukan oleh nabi, para sahabat (setelah nabi wafat)…dan kita tahu mereka ra…adalah seutama-utamanya umat, karena mereka langsung belajar kepada nabi saw, dan mereka tidak mungkin menyelisihi beliau….
    apakah tidak lebih indah mengagungkan nabi dengan cara mengagungkan sunnah-sunnah beliau saw ? dengan mempercayai setiap ucapan/berita yang disampaikannya (al hadits), mencontoh setiap prilakunya (sunnah) dan mencontoh prilaku sahabat-sahabatnya sebagi taqrir nabi ?
    wallahua’lam

  16. maulid nabi itu bukanlah perintah nabi tapi harus di ingat bahwa menghormati dan mengamalkan ajarannya adalah wajib dan untuk itu secara otomatis kita sebagai pengikutnya mesti berterima kasih padanya tapi mesti di ingat terima kasihnya kita bukan untuk dia tapi untuk membuktikan atas kesetiaann kita kepada ajarannya yang dibawanya.
    kalau kita benar adalah salah seorang yang berislam dan mengakui islam sebagai ajaran yang benar dan Allah adalah tuhan satu-satu yang pantas untuk disembah dan Muhammad adalah rasul kita
    maka maulid atasnya adalah wajib…………………………………

    salam kenal untuk kawan-kawan dan terima kasih (Firdaus_Bima)

  17. Smua tergantung hatinya, dan allah-lah yg paling tahu. Ekspresi cinta boleh bervariasi, termasuk membaca syair/nazam sholawat maulidan, sangat indah bagi yg memahami sastra arab. Makasih.

  18. Mereka berkata “MAULID NABI ADALAH BID’AH”. Bid’ah menurut saya hanya berlaku pada amalan-amalan ibadah mahdloh. Kalau ibadah kemasyarakatan, selagi itu baik dan bermanfaat, maka itu boleh-boleh saja dan dianjurkan untuk kemaslahatan ummat.
    Orang yang menganggap Maulid Nabi Bid’ah itu tidak tahu Al-Qur’an dan sunnah Nabinya sendiri. Mereka berpendapat menurut hawa nafsunya. Seandainya Maulid Nabi ditiadakan, apakah kita bisa menjamin anak-anak kita kelak mengenal dan menteladani Nabinya ? Dengan maulid kita lebih banyak mendapatka manfaatnya.
    Bagaimana kita akan menteladani sifat Nabi, kalau kita tidak mengenal beliau ? Dengan Maulid inilah kita ekspresikan cinta kita dan sekaligus mengenang perjuangan, sifat dan segala tentang Nabi.

  19. Bid’ah tidak ada yang baik (hasanah), Rasulullah sendiri telah bersabda semua bid’ah itu sesat.

    • @Nasehat Nan Penuh Kenangan

      Mas ketika khalifa Umar menyuruh orang2 melakukan shalat berjamaah tarawih, dan setelah itu beliau berkeliling melihat jama’ah tarawih terus beliau mengatkan: “NIKMATUL BID’AH HADZIHI” (INILAH NIKMATNYA BID’AH) lihat shahih Bukhari !

      kalo menurut anda semua bid’ah adalah dholalah maka khalifa Umar pelaku bid’ah juga dong? karena beliau mengakui bahwa tarawih berjamaah adalah bid’ah (perlu diketahui beliau tidak ikut melakukannya, hanya menyuruh orang2 berjamah tarawih)

      sebagaimana diketahui Nabi saw tidak melakukan shalat berjamaah tarawih (hanya 3 kali saja sepanjang umurnya, itupun karena umat islam mengikuti shalatnya dibelakang) kemudian begitu juga khalifa Abubakar ra. dan sampai pertengahan pemerintahan Umar.

      • KASUS DARI KASIM USMAN DIATAS.. BIASANYA WAHABI KALAH………..

        BEBERAPA HAL LAINNYA:

        1. KENAPA ULAMA BESAR WAHABI JARANG/TIDAK MENGGUNAKAN SURBAN SEBAGAI CARA RASULULLAH SAW ? NAMUN KENAPA TAMPILAN PENUTUP KEPALA ULAMA WAHABI MIRIP ULAMA YAHUDI?
        2. KENAPA PENINGGALAN RASULULLAH DAN YANG TERKAIT DGN BELIAU DIMUSNAHKAN/ SEDANGKAN MUSIUM MENGENANGKAN PARA ULAMA WAHABI DIBANGUN MEWAH?
        3. KENAPA ULAMA BESAR WAHABI TIDAK MENYERUKAN MEMERANGI ISRAEL……….NAMUN, HANYA RIBUT BERFATWA MENGKAFIRKAN UMAT ISLAM DILUAR WAHABI?
        4. KENAPA AURA ULAMA WAHABI TIDAK MEMANCARKAN SUASANA RAHMATAN LIL ALAMIN ??

  20. kalau begitu banyak dong di dunia ini yang bid`ah……

  21. menurutku terlepas mereka yang membid’ahkan maulid atau yang membolehkan. sebenarnya apa sich bedanya merayakan maulid Nabi dengan tidak..??
    apahkah orang yang merayakan maulid Nabi itu sudah tentu cinta kepada Nabi Saw atau orang yang tidak merayakan maulid itu tandanya tidak cinta???

    masih banyak cara kita membuktikan bahwa kita cinta kepada nabi Muhammad Saw..
    begitu banyak sunnah yang beliau ajarkan yang masih banyak belum banyak mampu kita kerjakan..

    trus bagaimana sikap kita terhadap ajaran yang beliau bawa.. yakni Islam.. apakah kita sudah mendakwahkannya sebagaimana yang dilakukan oleh beliau sendiri dan para shahabatnya…..

    bagaimana pembelaan kita terhadap beliau ketika beliau digugat ni adalah salah satu contohnya: http://basirunsianipar.multiply.com/

    bagaimana pembelaan kita??
    bagaimana kecintaan kita??

  22. Merayakan Maulid Nabi yang telah wafat (Isa alaihi sallam dan Muhammad shollallahu alaihi wa sallam) bukan ibadah perintah Allah.

    Merayakan Maulid anak baru lahir adalah ibadah perintah Allah yakni Aqiqah.

  23. Astaaghirullah……………..mengapa Peringatan maulid Nabi dipermasalahkan. Begitu mudahnya memvonis sesuatu sebagai bid’ah,…terlarang dan dosa. Kalausaya terus terang awam, tetapi saya memahami Peringatan Hari kelahiran Nabi hanya sebagai sebuah moment. Mencintai nabi tidak hanya pada saat peringatan, setiap denyut nadi dan terikan napas adalah dalam bingkai cinta dan taat pada tuntunan yang disampaikan oleh nabi Muhammad SAW. Dengan moment tsb. ada penyegaran, kembali menelaah tentang keagungan dan kebesaran beliau. harus diakui kita adalah manusia yang membutuhkan moment khusus untuk menyegarkan semangat kita.

    Saya membaca beberapa tulisan yang mengecam peringatan Maulid, intinya adalah ada pada pandangan bahwa perbuatan itu adalah bid’ah. karena memang tidak ada dalil baik Al-Quran maupun hadis yang secara tegas menyatakan melarang atau mengharamkan Peringatan maulid Nabi.

    Kalau kita menjadikan Peringatan itu sebagai ibadah mahdhah, memang benar itu bid’ah. tetapi apakah juga termasuk bid’ah kalau ia dijadikan peringatan biasa yang tidak terikan pada syarat, rukun dst. Sama halnya dengan peringatan 17 Agustus, Ulang tahun kelahiran, apakah semuaitu bid’ah.

    Sangat disayangkan kalau moment-momen penting, seperti hari lahir nabi ini tidak kita manfaatkan untuk hal-hal positif.

  24. Perayaan Maulid nabi jelas adalah bid’ah (innovasi), karena

    1. Allah SWT mengatakan Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu….” (Al Maidah : 3)… ini artinya agama islam telah sempurna sebagaimana yang di praktek kan rasullullah SAW, dan kemudian di contoh kan kepada para sahabat2 beliau. Dan perayaan seperti ini tidak pernah di contoh kan oleh rasulullah SAW. Oleh karena itu setiap kegiatan yang ada unsur ibadah yang tidak ada contoh dari rasulullah merupakan hasil innovasi atau bid’ah.

    2.Sesungguhnya tidak ada generasi sepeninggal Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yg lbh alim dan faqih dalam agama Islam daripada para sahabat . Mereka adl generasi yg mempunyai sifat-sifat sebagaimana yg dikatakan Abdullah bin Mas’ud yg artinya : Generasi terbaik dari umat ini generasi yg paling tinggi kebaikan hatinya generasi yg paling tinggi ilmunya dan generasi yg paling sedikit takallufnya .Dengan demikian maka wajib bagi kaum muslimin utk ittiba’ {mengikuti Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam } dan berhenti {cukup dgn syari’at yg dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak melakukan perkara bid’ah}.

    3. Kebiasaan peringatan semacam maulid di lakukan oleh Umat nasrani, yaitu perayaan natal atau maulid isa almasih. Seperti kita sama2 ketahui bahwa perayaan natal ini adalah menuruskan kebiasaan pagan romawi memperingati kelahiran “SUN’ god ketika kaisar romawi konstantin berkuasa dan mulai memeluk agama nasrani mereka mengganti peringatan kelahiran dewa matahari menjadi hari kelahiran Jesus christ atau Isa al-masih (as), padahal nabi isa lahir bukan pada hari natal tersebut(musim dingin), tapi pada musim panas. Oleh karena itu kita janganlah mengikuti cara2 kafir tersebut.

    4. wa kullu Bid’atin Dlolalah Wa Kullu Dlolalatin Fin Nar

    • 1. MAULID DISELENGGARAKAN OLEH UMATNYA YANG TIDAK PERNAH BERTEMU BELIAU, NAMUN BEGITUMEYAKININYA………….SEHINGGA RASULULLAH SAW MENYEBUT GENERASI INI SEBAGAI “SAUDARA BELIAU”
      2. MENGAGUNGKAN RASULULLAH SAW, BUKAN DI SAAT HARI KELAHIRANNYA, BAHKAN SEHARUSNYA DI SETIAP SAAT…. BAHKAN TELAH MENJADI KETETAPAN ALLAH SWT………..BAHWA BELIAU DIAGUNGKAN DI DUNIA DAN BAHKAN MENJADI MANUSIA TERAGUNG DI YAMUL AKHIR…………..
      3. PESERTA MAULUD TIDAK PERNAH SAMA SEKALI MENGAGUNGKAN RASULULLAH SAW SEBAGAI ANAK TUHAN, SEBAGAI PUTRA TUHAN, SEBAGAI SALAH SATU DARI TRINITAS…….
      4. MUSTAHIL PECINTA RASULULLAH SAW…DIMASUKKAN KEDALAM API NERAKA…. SEANDAINYA KITA MENGAGUNGKAN RASULULLAH SAW SEJAK KITA HIDUP SAMPAI MATI (SEKITAR 70 TAHUNAN) ….MAKA SEJATINYA HAL TERSEBUT TIDAK ADA APA-APANYA DIBANDINGKAN KEAGUNGAN BELIAU YANG BAHKAN DIAKUI OLEH YANG MAHA PENCIPTA YAITU ALLAH SWT…

      CATATAN:

      SALAH SATU KEBIASAAN WAHABI ADALAH MENJAUHKAN SISI KEMULIAAN NASAB RASULULLAH SAW, SEPERTI SIBUK MENGKAFIRKAN IBU DAN AYAH RASULULLAH SAW………..
      PADAHAL RASULULLAH SAW MENJELASKAN BAHWA BELIAU SENANTIASA DILAHIRKAN GENERASI DARI GENERASI HINGGA ADAM A.S. ADALAH GENERASI PENYEMBAH ALLAH. SWT

  25. Apakah Memperingati Maulid Nabi saw. Syirik?
    tentunya tidak dong…cuma tidak punya dasar hukum dalam agama, dengan kata lain peringatan semacam itu masuk kategori bid’ah. setiap muslim wajib untuk mengagungkan dan memuliakan Rasulullah SAW serta menjadikan beliau sebagai suri tauladan dalam setiap sisi kehidupannya. Yang sangat disayangkan di kita banyak orang baca kitab barjanji di setiap malam jum’at atau diacara malam maulid Nabi SAW, bahkan ketika disaat kelahiran bayi, tapi mereka tidak memahami sedikitpun kandungan didalamnya. hanya sekedar dijadikan bacaan dan rutinitas saja, jadi sangat sulit bagi seseorang untuk merasakan keagungan dan kemuliaan Nabi SAW tanpa memahami apa yang dibacanya. bahkan ketika ditanya tentang hadits Nabi kebanyakan masyarakat kita masih sangat awam, mereka hanya ikut-ikutan alias taqlid dalam menjalankan rutinitas keagamaan yang sudah membudaya ditengah masyarakat. jadi menurut hemat saya mari kita perdalam lagi dalam mengkaji agama ini dari Al-qur’an dan Haditsnya sesuai pemahaman generasi terbaik umat ini (sahabat, tabi’in dan tabi’in at-tabi’in). sehingga dengan cara seperti apa kita harus mengagungkan dan memuliakan Nabi kita Muhammad SAW..

    • YANG JELAS DENGAN MAULID NABI….KETERIKATAN DAN KEDEKATAN DENGAN RASULULLAH SAW SEBAGAI UMATNYA TETAP TERBINA…………….

  26. MASYAALLAH……………
    URAIAN YANG MENCERAHKAN………………
    ALLAHUMMA SHALLI ALA RASULULLAH, HABIBULLAH, ALMUSTAFA ABUL QASIM SAYYIDINA MUHAMMAD BIN ABDULLAH, WA ALA ALIHI, WA AZWAJIHI, WA DZURIYATIHI, WA KARABATIHI , WA SHAHBIHI AJMAIN………………………

  27. subhanallah, semoga tulisan ini menambahkan rasa cinta kita kepada Nabi Muhammad Saw,

    namun, ada yang saya cermati dari peringatan maulid ini di mana biasanya di beberapa daerah di isi dengan ceramah agama, tetapi sayangnya isi ceramah itu lebih banyak ke arah “lelucon” dan jarang yang mengulas tentang sejarah perjuangan rasulullah Saw,

    alangkah indahnya jika dalam peringatan maulid tersebut, dibahas tentang kepribadian Rasulullah Saw yang sangat indah..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: