Ibnu Taymiah: Semua Bukti Ilmu Ali ra. Palsu!!

Ibnu Taymiah: Semua Bukti Ilmu Ali ra. Palsu !!

SUMBER: http://ibnutaymiah.wordpress.com/2007/06/19/semua-bukti-ilmu-ali-ra-palsu/

Tentang kedalaman ilmu dan pengetahuan Imam Ali as. yang telah terbukti berdasarkan Alqur’an dan Sunah suci Nabi saw., Ibnu Taimiyah membohongkannya… Seakan Imam Ali as. tidak pernah belajar apapun dari Nabi saw. dan seakan tidak ada seorang-pun yang sudi menimba ilmu-ilmu Islam dari Ali as.

Pasti Anda menganggap saya mengada-ngada dan memftinah Ibnu Taymiah.  Jadi baca dan perhatikan langsung pernyataannya di bawah ini.

Ibnu Taymiah berkata:

لاَ نُسَلِّمُ أَنَّ عَلِيًّا كانَ أَحْفَظَ ِللْكِتابِ و السُّنَّةِ وَ أَعْلَمَ بِهِمَا مِنْ أَبِيْ بَكْرٍ و عُمَرَ ، بَلْ هُما أَعْلَمُ بالْكِتابِ و السُّنَّةِ مِنْهُ.

“Kami tidak menerima bahwa Ali lebih paling hafalnya dan paling alim/pandainya orang tentang Al Kitab dan as Sunnah dibanding Abu Bakar dan Umar. Bahkan mereka berdua lebih pandai darinya tentang Al Kitab (al-Quran) dan Sunnah.” [1]

Semua bukti tentang kedalaman ilmu Imam Ali as. ia tolak, tidak terkecuali ayat dan hadis Nabi saw. yang mengungkap ilmu Imam Ali as. ia bohongkan hanya dengan satu kalimat yang biasa ia andalkan dalam membangun kepalsuan dan kebohongannya, ‘Ia adalah hadis palsu berdasar ijmâ’ para ulama!!’

Semua Bukti Qur’ani dan Sunnah Tentang Ilmu Imam Ali as. adalah Bohong !

Ayat Udzunun Wâiyah yang berbunyi:

“Agar Kami jadikan Peristiwa itu peringatan bagi kamu dan agar diperhatikan oleh telinga yang mau mendengar.” (QS. 69 [ al Hâqqah];12)

Ketika ayat tersebut di atas turun, Nabi saw. bersabda kepada Ali as.:

سَأَلْتُ اللهَ أَنْ يَجْعَلَهَا أُذُنَكَ

Aku memohon kepada Allah agar Dia menjadikan telingmu sebagai telinga itu.

Lalu Ali berkata:

فَمَا سَمِعْتُ شَيْئًا مِنْ رَسُوْلَ اللهَ صلى اللهُ عليهِ و آلِهِ فَنَسِْتُهُ.

Maka aku tidak pernah lupa sesuatu apapun yang aku dengar dari Rasulullah saw. [2]

Dalam riwayat lain disebutkan, bahwa Abu Buraidah al Aslami bertutur, “Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda kepada Ali:

إِنَّ اللهَ أمَرَنِيْ أَنْ أُعَلِّمَكَ وَ أَنْ أُدْنِيَكَ وَ لاَ أَجْفُوَكَ ولا أُقْصِيَكَ

Sesungguhnya Allah memerintahku untuk mengajarimu dan mendekatkanmu, dan agar tidak bersikap kasar kepadamu serta menjauhkanmu.

Lalu turunlah ayat:

Agar Kami jadikan Peristiwa itu peringatan bagi kamu dan agar diperhatikan oleh telinga yang mau mendengar. (QS. 69 [ al Hâqqah];12)

Dalam riwayat lain terdapat tambahan:

وَ حَقٌّ علَى اللهِ أَنْ تَعِيْ

Dan berhak atas Allah (untuk menjadikan)mu mengerti.

Dalam redaksi lain disebutkan:

وَ حَقٌّ لَكَ أَنْ تَعِيْ

Dan pantaslah engkau mengerti.

Riwayat di atas dapat Anda jumpai dalam:

1. Tafsir ath Thabari,29/56.2. Tafsir Fathu al Qadîr,5/282,3. Tafsir Ad Durr al Mantsûr,8/267 dan Lubâb4. Asbâb an Nuzûl; Al Wahidi:249.5. Manâqib Ali; Ibnu al Maghâzili asy Syâfi’i:319 hadis 364.

Selain apa yang saya sebutkan di atas masih banyak riwayat lain yang menerangkan sabda Nabi saw. kepada Ali ketika ayat ini turun.
Kemudian datanglah Sang “Syeikhul Islam” dari lorong-lorong kampung Harrân dan dengan tanpa rasa tanggung jawab mengatakan:

إِنَّهُ حَدِيْثٌ مَوْضُوعٌ بِإتِّفاقِ أهْلِ العِلْمِ.

“Hadis ini palsu berdasarkan kesepakatan ahli ilmi (ulama).” [3]

Ya Subhânallah! Alangkah beraninya ia dalam menvonis hadis sahih dengan satu goresan pena. Sepertinya pena itu tidak memiliki nilai mulia dan akan menuntut tanggungn jawab penggunanya?!

Hadis di atas telah diriwayatkan para tokoh tafsir dan hadis kenamaan Ahlusunnah seperti:

Ibnu Jarir ath Thabari dalam tafsirnya,

Abu bakar al bazzâr dalam Musnadnya,

Sa’id ibn Manshûr dalam Sunannya,

Ibnu Abu Hatim dalam tafsirnya,

Ibnu al Mundzir,

Ibnu Murdawaih,

Fakhruddin ar Razi,

az Zamakhsyari,

al Wahidi,

as Suyuthi dalam Ad Durr al Manstûrnya,

Dhiyâ’ al Maqdisi dalam al Mukhtârahnya,

Ibnu ‘Asakir dan al Haitsami dalam Majma’ az Zawâidnya.

Jadi, mereka telah sepakat meriwayatkan hadis palsu, maudhû’ tersebut.

Duhai besar rasa amanat dan tanggung jawab mereka sehingga mereka tidak mau ketinggalan bersepakat meriwayatkan hadis palsu!!
Atau justru Ibnu Taimiah yang berbohong dan mengatasnamakan mereka, seperti kebiasaannya!!

Hadis Ana madinatul Ilmi Wa Aliyyun bâbuha Palsu!

Sebagaimana hadis “Ana madinatul Ilmi Wa Aliyyun bâbuha” juga tidak selamat dari vonis keji Ibnu Taimiah, ia mengatakan:

وَ حديثُ أَنا مديْنَةُ العلْمِ و علِيٌّ بابُها أَضْعَفُ وَ أَوْهَى، و لِهذا إِنَّما يُعَدُّ مِنَ الْمَوضُوعاتِ وإِنْ رَواه التُرْمُذيْ، و ذكرهُ ابْنُ الْجَوْزِيْ و بَيَّنَ أَنَّ سائِرَ طُرُقِهِ مَوضوعَةٌ. و الكَذِبُ يُعْرَفُ مِنْ نَفْسَ مَتْنِهِ …

ْ

Dan hadis Ana madinatul Ilmi Wa Aliyyun bâbuha adalah lebih lemah dan lebih rapuh (dari hadis Paling alimnya orang tentang qadhâ’ [keputusan hukum] adalah Ali).

Oleh karenanya ia digolongkan hadis-hadis palsu, maudhû’at walaupun ia diriwayatkan oleh at Turmudzi. Ibnu al Jauzi menyebutkannya dan menjelaskan bahwa seluruh jalur-jalurnya palsu. Bahkan kepalsuan tanpak dari matannya… .”

Demikianlah Ibnu Taymiah, dengan hanya satu coretan pena menvonis palsu sebuah hadis sahih, bahkan ia tergolong paling sahihnya hadis dari sisi sanadnya dan paling kokohnya dari sisi kandungan. Oleh karena itu tidaklah mengherankan apabila Ibnu Taimiah membohongkannya dan menggolongkannya sebagai produk kaum zindiq!!

Oleh sebab itu saya merasa perlu mengajak pembaca melihat dari dekat sikap para ulama hadis Sunni tentang hadis tersebut.

Pertama yang perlu dikethui ialah bahwa hadis ini telah diriwayatkan oleh banyak sahabat Nabi saw., di bawah ini akan saya sebutkan nama-nama mereka berikut para perawi hadis mereka:

1. Immam Ali ibn Abi Thalib as. Hadis riwayat beliau as. telah diriwayatkan oleh banyak ulama’ Ahlusunnah, di antaranya:

  • A). Suwaid ibn Said Al Hadatsani.
  • B) Imam Ahmad ibn Hambal.
  • C) Abbad ibn YA’qub Ar Rawajani.
  • D) Imam At Turmudzi. E) Abu Bakr Al Baghundi.
  • F) Muhammad ibn Al Mudzaffar Al Wasithi.
  • G) Ibnu Syaadzaan Al Harbi.
  • H) Al Hakim Abu Abdillah AnNisaburi.
  • I) Ibnu Murdawaih.
  • J) Abu Nu’aim Al Ishbahani.
  • K) Abu Ghalib Muhammad ibn Ahmad ibn Sahl (Ibnu Busyrân).
  • L) Ibnu Maghzili Al Wasiithi.
  • M) Ahmad ibn Muhammad Al Ashimi.
  • N) Ibnu Al Atsir.
  • O) Ibnu Najjar Al Baghdadi.
  • P) Sibth Ibn Jawzi.
  • Q) Muhammad ibn Yusuf Al Kinji.
  • R) Muhibbuddin Ath Thabari Asy Syafi’i.
  • S) Syihabbudin Ahmad.
  • T) Jalaluddin As Suyuthi.
  • U) Nuruddin As Samhudi.
  • V) Ibnh Hajar Al Makki Asy Syafi’i.
  • W) Ali Al Muttaqi Al Hindi.
  • X) Ibrahim Al Washshabi Al Yamani.
  • Y) Syeikh ibn Abdullah Al Idrus Al Yamani.
  • Z) Ahmad Al Makki Asy Syafi’i.

2.Imam Hasan ibn Ali as. Hadis dari beliau as. telah diriwayatkan oleh Al Qanduzi Al Hanafi.

3.Imam Husain ibn Ali as. Hadis dari beliau as. telah diriwayatkan oleh:

  • A) Ibnu Mardawaih Al Isbahani.
  • B) Ibnu Busyran Al Wasithi.
  • C) Ibnu AL Maghazili.
  • D) Al Ashimi.
  • E) Ibnu Najjar Al Baghdadi.
  • F) Dan Al Qandizi Al Hanafi

4. Ibnu Abbas ra. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh:

  • A) ahya ibn Main.
  • B) Ibnu Fahd Al Baghdadi.
  • C) Abu Al Abbas Al Asham.
  • D) Ibnu Numair Al Qanthuri.
  • E) Ibnu Jarir Ath Thabari.
  • F) Abu AL Qasim Ath Thabarani.
  • G) Abu Syeikh Al Isbahani.
  • H) Al Hakim An Nisaburi.
  • I) Ibnu Murdawaih Al Isbahani.
  • J) Al Baihaqi.
  • K) Al Khathib Al Baghdadi.
  • L) Ibnu Abdil Barr Al Qurthubi.
  • M) Ibnu Al Maghazili.
  • N) Abu Ali Al Baihaqi.
  • O) Ahmad ibn Muhammad Al ‘Ashimi.
  • P) Akhthab Al Khawarizmi Al Makki.
  • Q) Ibnu Al Atsir.
  • R) Al Kinji Asy Syafi’i.
  • S) Al Hamawaini.
  • T) Jamaluddin Az Zarandi.
  • U) Ibnu Hajar Al Asqallani.
  • V) As Suyuthi.
  • W) As Samhudi.
  • X) Al Muttaqi Al Hindi.
  • Y) Al Munnawi.
  • Z) Dan puluhan lainnya..

5. Jabir ibn Abdillah al Anshari ra. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh:

  • A) Abdur Razzaq Ash Shan’ani.
  • B) Al Bazzar.
  • C) Ath Thabarani.
  • D) Al Qaffal Al Syasyi.
  • E) Ibnu As Saqqa Al Wasithi.
  • F) Al Hakim An Nisaburi.
  • G) Abu AL Hasan Al Aththar Asy Syafi’i.
  • H) Al Khathib Al Baghdadi.
  • I) Ibnu Maghazili.
  • J) Syirawaih Ad Dailami.
  • K) Syahr Daar Ad Dailami.
  • L) Ibnu ‘Asakir Ad Dimasyqi.
  • M) Al Kinji Asy Syafi’i.
  • N) Ali Al Hamdani.
  • O) Ibnu Al Jazari Asy Syafi’i.
  • P) Ibnu Hajar AL Asqallani.
  • Q) As Suyuthi.
  • R) As Samhudi.
  • S) Ibnu Hajar Al Haitami Al Makki.
  • T) Al Muttaqi Al Hindi.
  • U) Al Munnawi.
  • V) Dan banyak selain mereka.

6. Abdullah ibn Mas’ud ra. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh:

  • A) Sayyid Ali Al Hamdani.
  • B) Syeikh Sulaiman Al Qanduzi Al Hanafi.

7. Hudzaifah ibn Yaman ra. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh Ibnu Al Maghazli dan kemudian dikutip oleh Al Qanduzi.

8. Abdullah ibn Umar. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh:

  • A) ATh Thabarani.
  • B) Al Hakim.
  • C) Ibnu Hajar Al Makki.
  • D) Syeikh Al Idrus Al Yamani.
  • E) Mirza Muhammad Al badkhisyani.
  • F) Syeikh Muhammad Ash Shabban.
  • G) Maulawi Muhammad Mubin Al Laknawi.
  • H) Maulawi Tsanaullah Pani Pati.
  • I) Maulawi Waliullah Al Laknawi.
  • J) Al Qanduzi.

9. Anas ibn Malik. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh:

  • A) Sayyid Ali Al Hamdani.
  • B) Syeikh Sulaiman Al Qanduzi Al Hanafi.

10. Amr ibn Al ‘Aash. Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh Akhthab Al Khawarizmi Al Makki.

Catatan:

Dan dalam pernyataan sebagian ulama hadis tersebut telah disepakati oleh para sahabat Nabi saw. sebagai sebuah keutamaan dan keutamaan bagi Imam Ali as., seperti dalam penegasan Az Zarandi dalam “Nadzm Durar As Simthain”-nya ketika ia menulis sebuah judul : “Keutamaan lain yang diakui para sahabat dan mereka sambut riang, mereka menempuh jalan sepakat dan berjalan di atasnya”. [4]

Maka jika demikian adanya maka apakah dapat dibenarkan sikap penolakan terhadap hadis ini yang dilakukan sebagian orang yang mengaku taat mengikuti dan membela para sahabat Nabi saw.?!

Kedua, hadis ini juga telah diriayatkan oleh banyak kalangan tabi’în, di bawah ini nama-nama mereka:

  1. Imam Ali Zainal Abidin ibn Husain as.
  2. Imam Muhammad ibn Ali Al Baqir as.
  3. Al Ashbugh ibn Nubatah Al Handhali Al Kufi.
  4. Jarir Adh Dhabbi.
  5. Al Harits ibn Abdillah Al Hamdani Al Kufi.
  6. Sa’ad ibn Tharif Al Handhali Al Kufi.
  7. Said ibn Jubair Al Asadi Al Kufi.
  8. Salamah ibn Kuhail Al Hadhrami Al Kufi.
  9. Sulaiman ibn Muhran Al Kufi (yang dikenal dengan nama Al A’masy).
  10. ‘Ashim ibn Dhmarah As Saluli Al Kufi.
  11. Abdullah ibn Utsman ibn Khutsaim Al Qari Al Makki.
  12. Abdurrahman ibn Utsman At Tamimi al Madani.
  13. Abdurrahman ibn Usailah Al Muradi Abu Abdillah Ash Shanabaji.
  14. Muijahid ibn Jabr Abu Al Hajjaj Al Makhzumi Al Makki.

Ketiga, hadis ini telah disahihkan oleh puluhan ulama Ahlusunnah yang berkopenten dalam penilaian hadis Nabi saw., di antara mereka adalah:

  1. Al-Hafidz Abu Zakaria Yahya bin Ma’in (W.233 H) sebagaimana disebutkan oleh al-Khatib, Abu al-Hajjaj dan Ibnu Hajar dan lain-lain.
  2. Abu Ja’far Muhammad bin Jarir al-Thabari (W.310 H) sebagaimana dalam kitab Tahdzibul Atsar.
  3. Abu Abdillah al-Hakim (W.405 H).
  4. Al-Hafidz Abu Muhammad al-Hasan al-Samarqandi (W.491 H) dalam kitab Bahr al-Asamid.
  5. Majduddin al-Fairuz Abadi (W.816 H) dalam al-Naqdu al-Shahih.
  6. Jalaluddin al-Suyuthi (W.911 H) dalam Mam’i al-Jawami’.
  7. Sayyid Muhammad al-Bukhari, seperti dalam kitab Tadzkirat al-Abrar.
  8. Al-Amir Muhammad al-Yamani al-Shan’aa’i (W.1182 H) dalam kitabnya al-Raudhah al-Nadiyyah.
  9. Al-Maulawi Hasanuzzaman.
  10. Abu Salim Muhammad bin Thalhal al-Quraisyi (W. 652 H.}.
  11. Abu al-Mudhaffar Yusuf bin Qazawaghli (W.654 H).
  12. Al-Hafidz Shalahuddin al-Ala’i (W.761 H).
  13. Syamsuddin Muhammad al-Jazari (W.833 H).
  14. Syamsuddin Muhammad al-Sakhawi (W.902 H).
  15. Fadlullah bin Ruzbahan al-Syirazi.
  16. Al-Muttaqi al-Hindi (W.975 H).
  17. Mirza Muhammad al Badkhisyani.
  18. Mirza Muhammad Shadrul Alam.
  19. Tsama’ullah Pani Pati al Handi.
  20. Al Mawlawi Hasannuz Zamaan.

Keempat, Selain mereka yang menegaskan kesahihan hadis ini, banyak para ulama yang menggolongkannya sebagai hadis hasan secara mutlak, atau pada sebagai jalur-jalurnya, -dan di antara mereka adalah para ulama yang telah saya sebut sebelumnya hal tersebut terjadi karena pada awal mula ia menggolongkannya hasan kemudian terbukti bahwa ia sahih atau karena pada sebagai jalurnya ia hasan dan pada sebagian lainhya sahih, seperti yang dinyatakan Al Kunji).

Di bawah ini akan saya sebutkan nama-nama sebagian mereka:

  1. At Turmudzi, sebagai dinayatakan Adbul Haq Ad Dahlawi dalam kitab Al Lama’ât-nya.
  2. Al Kunji Asy Syafi’i. Tentang hadis riwayat Ibnu Abbas ia berkata, “Hadis hasan ’âlin (tinggi, pendek sanadnya).
  3. Shalahuddin Al Ala’i.
  4. Badruddin Az Zarkasyi, seperti disebutkan Al Munnawi dan Syeikh Hasanuz Zaman.
  5. Majduddin Asy Syirazi dalam kitab Naqd ash Shahih.
  6. Ibnu Hajar Al Asqallani dalam Fatawa-nya dana dalam jawaban beliau tentang stasus beberapa hadis kitab Mashabih As Sunnah karya Al Baghawi.
  7. As Sakhawi dalam kitab Al Maqâshid Al Hasanah ketika mengomentari hadis Ibnu Abbas.
  8. Jalaluddin As Suyuthi dalam Tarikh Al Khulâfâ’ dan buku-bukunya yang lain.
  9. As Samhudi. Ia menyebut pensahihan Al Hakim dan keterangan Al ‘Ala’i dan Ibnu Hajar sebagai hadis hasan kemudian ia diam tidak berkomentar apapun tentangnya. Jadi dapat dipastikan bahwa paling tidak ia menyakininya sebagai hadis hasan.
  10. Muhammad ibn Yusuf Asy Syami Al Shalihi dalam “Subul Al Huda wa Ar Rasyaad”.
  11. Abu Hasan Ali ibn Arrâq dalam “Tanzîh asy Syari’ah”.
  12. Ibnu Hajar Al Haitami Al makki dalam Shawâiq, Al Minah Al Makkiyah dan Tathhir al Janân.
  13. Muhammad ibn Thahir al Tanti dalam Tadzkirah Al Maudhu’ât.
  14. Mulla Ali Al Qâri dalam A Mirqât.
  15. Al Munnawi dalam Faidh Al Qadîr.
  16. Muhammad Al Hijazi Asy Sya’rani.
  17. Abdul Haq Ad Dahlawi dalam Al Lama’ât.
  18. Al Azizi dalam As Sirâj Al Munîr.
  19. Ali ibn Ali Asy Syibramulisi dalam Taisîr Al Mathâlib As Saniyyah.
  20. Az Zarqâni dalam syarah Al Mawâhib Al Ladduniyah.
  21. Al Shabban dalam Is’âf Ar Raghibîn.
  22. Asy Syawkani dalam Al Fawâid Al Majmû’ah.
  23. Hasan ibn Ali Al Muhaddis dalam Tafrîj Al Ahbâb

Catatan:

Pensahihan Ibnu Ma’in terhadap hadis ini menjadi pijakan bagi para ulama dalam menilai hadis tersebut dikarenakan Ibnu Ma’in adalah tokoh sentral dalam al jarh wa at ta’dîl. Pensahihan Ibnu Ma’in dapat Anda baca dalam kitan Tahdzîb al Kamâl, Tahdzîb at Tahdzîb, ketika menyebut biodata Abdus Salâm ibn Shalih al Harawi, dan Jam’u al Jawâmi’, Faidh al Qadîr, al Fawâid al Majmû’ah dll.

Adapun kepiawaian Ibnu Ma’in dalam menilah hadis, dan ketokohannya dalam bidang al jarh wa at ta’dîl dan ia adalah rujukan andalan dalam menilai kualitas perawi dan hadis maka Anda saya persilahkan merujuk biotada Ibnu Ma’in dalam buku rijal manapun, seperti Tahdzîb al Asmâ’ wa al Lughât,1/156, Wafayât al A’yân,6/139, Siyar A’lâm an Nubalâ’,11/71.

Yang mengherankan ialah bahwa Ibnu Taimiah sendiri mengakui bahwa Ibnu Ma’in adalah rujukan andalan dalam memilah hadis sahih dari hadis palsu. Antara lain Ibnu Taimiah berkata memuji,

“Dan tiada bagi seorang bagi mereka keahlian dan mengetahuan tentang sanad seperti yang dimiliki para imam hadis seperti Syu’bah, Yahya ibn Sa’îd al Qaththân, Abdurahman ibn Mahdi, Ahmad ibn Hanbal, Ali ibn Madîni, Yahnay ibn Ma’in, Ishaq, Muhammad ibn Yahya adz Dzuhali, al Bukhari, Muslim, Abu Daud, an Nasa’i, Abu Hatim ar Râzi, Abu Zar’ah ar Râzi, Abu Abdillah ibn Mandah, ad Darulquthni dan semisal mereka dari para imam, peneliti, penguasa dan penghafal hadis… .” [5]

Lalu mengapakah kali ini ia berpaling dan mencampakkan penilaian positif Ibnu Ma’in yang sangat ia puji dan ia banggakan?! Aneh! Tapi demikianlah Ibnu Taimiah. Ia akan berlapang dada menerima hadis apabila sesuai dengan hawa nafsunya dan dengan serta merta menolaknya apabila ia tidak cocok dan tidak sesuai seleranya.

Selain itu semua, hadis ini telah diriwayatkan oleh At Turmudzi dalam kitab Sunan-nya yang merupakan salah satu kitab hadis Shahih yang enam di kalangan Ahlusunnah dan Ibnu Ibnu Taimiah pun selalu membanggakannya dalam banyak kesempatan dalam Minhâj as-Sunnah-nya. Lalu mengapa ia sekarang mangatakan walaupun ia diriwayatkan oleh at Turmudzi?.

Demikian pula hadis ini telah diriwayatkan oleh al Hakim dalam kitab al Mustadrak-nya yang tidak jarang Ibnu Taimiah mengandalkan pensahihan al Hakim. Dengan demikian jelaslah bagi Anda siapa sejatinya Ibnu Taimiah itu!!!

Hadis Aqdhâkum Ali palsu!!

Salah satu hadis yang menunjukkan keluasaan ilmu Imam ali as. adalah sabda Nabi saw.:

أَقْضاكُمْ عَلِيٌّ

“Paling pandai qadha’ diantara kamu adalah Ali”.

Hadis di atas atau yang serupa dengannya, seperti Paling pandainya umat ini tentang qadha’ adalah Ali dan dengan redaksi lain yang semakna telah diriwayatkan oleh para imam hadis kenamaan Ahlusunnah. Anda saya persilahkan melihat langsung kitab Shahih Bukhari, kitabut tafsîr, bab Qauluhu (Mâ nansakh min âyatin aw nunsihâ). Imam Bukhari meriwayatkan pengakuan Khalifah Umar sebagai mengatakan:

أَقْضانا علِي.

“Ali adalah orang yang paling pandai qadha’ di antara kami”. [6]

Ketika mengomentari hadis di atas, Ibnu Hajar menegaskan, ‘Demikian hadis ini dalam riwayat di atas ia mauqûf (berhenti pada Umar/ucapan Umar). Hadis ini juga telah dikeluarkan oleh at Turmudzi dan lainnya dari jalur Abu Qilâbah dari Anas marfû’an (sebagai sabda Nabi saw.) …

Adapun hadis “Ali adalah orang yang paling pandai qadha’ di antara kami” ia telah datang secara marfû’ dari Anas dengan redaksi Paling pandainya umat ini tentang qadha’ adalah Ali ibn Abi Thalib. Hadis ini diriwayatkan oleh al Baghawi dan juga dari jalur Abdurrazzaq dari Ma’mar secara mursal (dengan tidak menyebut lengkap sanadnya) … bahkan masih menurut Ibnu Hajar al Asqallani, hal itu sedemikain masyhur sehingga Ibnu Mas’ud bertutur, “Kami, penduduk kota Madinah berbincang-bincang bahwa Ali ibn Abi Thalib-lah yang paling mengerti qadha’ di antara kita.” [7]

Demikian juga kitab ad Durr al Manstûr menukil dari an Nasa’i, Ibnu Anbâri dan Dâlâlil an Nubuwwah-nya al Baihaqi, Ibnu Sa’ad dalam Thabaqât dari sahabat Abu Hurairah, begitu juga Imam Ahmad dalam Musnad-nya, Ibnu Majah dalam Sunan-nya, Al Hakim dalam Mustadrak-nya dan ia mensahihkannya, Ibnu Abdil Barr dalam al Istî’âb-nya, Ibnu al Atsîr dalam Usdul Ghâbah-nya, Abu Nu’aim dalam Hilyah-nya dan Muhibbuddin ath Tahabari dlam Riyâdh-nya.

Hadis tersebut telah diriwayatkan para ulama besar Ahlusunnah dalam kitab-kitab Shahih Sunan dan Musnad mereka. Lalu datanglah Anak Taimiah dan dengan tanpa malu mengatakan:

هَذَا الحديثُ لَمْ يَثْبُتْ، و ليْسَ لَهُ إسْنادٌ تَقُوْمُ بِهِ الحجَّةُ…. و لَمْ يُرْوَ فِيْ السُنَنِ الْمَشْهُورةِ ولا المَسَانِيْدِ المعروفَةِ، لا بِإِسنادٍ صحيحٍ ولا ضَعِيْفٍ، و إنَّما يُرْوَى مِنْ طريقِ ما ُوَ مَعْرُوفٌ بالكذِبِ. ً

Hadis ini tidak terbukti (pernah disabdakan Nabi saw.), ia tidak memiliki sanad (jalur) yang dapat tegak hujjah dengannya… ia tidak diriwayatkan oleh seorangpun dalam kitab-kitab Sunan yang terkenal, tidak juga dalam kitab-kitab Musnad. Tidak dengan sanad yang sahih maupun dha’if. Ia hanya diriwayatkan dari jalur perawi yang dikenal pembohong!.” [8]

Coba Anda renungkan ocehan Anak Taymiah di atas dan setelahnya terserah Anda untuk menentukan siapa yang sedang berbohong dan mengada-ngada kepalsuan!

Atau bias jadi ketika menulis pasal di atas, ia tidak memiliki referensi yang cukup?! Atau memang demikian pengaruh jahat fanatisme membuta menjadikan penyandangnya buta mata hatinya sehingga mendustakan kebenaran ketika tidak berpihak kepadanya?!

Atau bisa jadi ia yakin bahwa kelak di kemudian hari kesesatannya akan didukung oleh sekelompok Arab Baduwi di sebuah kerajaan di Timur Tengah yang selalu menelan mentah-mentah ocehannya tanpa mengkomfirmasinya kembali sebab ia adalah “Sisa-Sisa Wahyu Langit” yang belum sempat diturunkan kepada para nabi terdahulu as.!

Inikah kualitas “Syeikhul Islam” Anda hai Arab-arab wahabi, dan antek-antek Baduwi shahra’ Saudi?!

__________________________

[1] Minhaj as Sunnah,3/270.
[2] Tafsir Jâmi’ al Bayân; Ath Thabari, 29/55, Tafsir Ibnu Katsir,4/413, Tafsir Fathu al Qadîr; Asy Syaukani, 5/282, Nadzm Durar as Simthain, Az Zarandi al Hanafi: 92, Manâqib; Ibnu Maghazili: 265 hadis 312.
[3] Minhaj as Sunnah,4/140.
[4] Nadzm Durar As Simthain:113.
[5] Ibid.4/84, dan selain pernyataan di atas banyak pernyataan serupa ia sampaikan.
[6] Shahih Bukhari, Kitabul Tafsîr, bab Qauluhu “Mâ nansakh min âyatin aw nunsihâ.”,6/23.
[7] Fathu al Bâri Bi Syarhi Shahih aol Bukhari,17/18 ketika menerangkan hadis Bukhari 4481.
[8] Minhâj as Sunnah,4/138.

2 Tanggapan

  1. Siapa sih ibnu taimiyah itu?
    Apa si ibnu ini hidup di zaman nabi?
    Atau dia seorang pengacau dalam islam?
    Atau siapa sih?

  2. kayaknya orang ini ( Ibnu taimiyah ) agak terganggu pikirannya.

    jadi maklumin aja.

    salam,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: